Selasa, 24 Disember 2013

Pemutihan guru Kafa dendam politik?

11:31 PTG



Saya ingin menarik perhatian rakyat Terengganu apabila seramai kira-kira 200 orang guru Kafa dilaporkan telah ditamatkan kontrak oleh Yayasan Islam Terengganu (lihat lampiran). Dari sumber-sumber yang saya perolehi, tindakan ini bersifat tidak demokratik dan kelihatannya seperti satu agenda membalas dendam. Dengan menamatkan kontrak mereka, kerajaan seolah-olah telah menutup pintu demokrasi dan hak-hak yang diberikan oleh perlembagaan. Kerajaan BN TIDAK membuka ruang perbincangan yang sepatutnya dan seluas-luasnya kepada guru-guru Kafa ini sesuai dengan motto merakyatkan pembangunan oleh kerajaan negeri Penamatan kontrak ini dilihat sebagai sesuatu yang menghairankan kerana dengan jumlah yang begitu besar dan kelihatan seperti pihak pengurusan Yayasan Islam tertekan dengan arahan orang politik ataupun guru-guru Kafa itu sedang menghadapi masalah yang serius. Apa alasan yang sebenarnya? Adakah guru-guru tersebut kurang terlatih? Maka kenapa tidak dipertingkatan kemahiran mereka dengan kursus-kursus yang sesuai? Juga kita merasa hairan dengan pencapaian Kafa Terengganu adalah antara yang terbaik di Malaysia jika tenaga pengajar itu dikatakan kurang mahir. 

Dan jika masalah disiplin yang menjadi sebab utamanya, kenapa begitu ramai yang dikenakan tindakan? Ini memperlihatkan seolah-olah Yayasan Islam tidak mampu mengawal kakitangan kontraknya. Kesan besar dari penamatan kontrak secara besar-besaran ini adalah kepada pelajar-pelajar keseluruhannya. Bukanlah sesuatu yang mudah untuk mencari pengganti dalam masa yang singkat dengan jumlah yang begitu besar apatah lagi dengan tarikh bermulanya sesi persekolahan 2014 hanya tinggal lebih kurang seminggu sahaja lagi. Mereka memperjudikan nasib pelajar-pelajar ini.

Saya dengan ini menyeru agar semua rakyat Terengganu membuka mata hati agar sedar akan perkara ini yang mana mungkin juga terkena kepada saudara mara atau orang-orang terdekat dengan anda semua. Setelah kerajaan pusat yang juga pimpinan Umno-BN saban masa mengisytiharkan kenaikan harga barang-barang dan kos-kos lain selepas PRU, berlawanan dengan janji-janji mereka sebelum PRU dahulu, saya benar-benar berharap agar ini bukan dendam politik tetapi kelihatannya agak sukar untuk diterima bahawa ianya bukan dendam setelah mengambil kira faktor-faktor yang nyata. Saya berdoa kepada Allah semoga semua guru-guru Kafa yang diberhentikan itu dikurniakan pahala atas ketabahan mereka dan Allah maha mendengar doa orang yang dizalimi.

YB Ust Mohd Nor Hamzah,
Ketua Penerangan Bppnt.

Written by

GANTI yang sesat dengan yang diredhai Allah. GANTI yang khianat dengan yang amanah. GANTI segala perancangan dan program yang membawa kerugian dengan keberuntungan. GANTI segala sifat mazmumah (buruk dan tercela) yang ada pada diri sendiri dan masyarakat dengan sifat mahmudah (baik dan terpuji) GANTI mengajak perubahan. GANTI IS FOR CHANGE!!!

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

© 2013 Gerakan Anak Terengganu Insaf [ GANTI ]. All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top